Thursday, July 9, 2009

Kau pergi

9 Julai 2009 1.40 A.M

Dalam aku bergembira mengharungi semester baru ini, aku tidak dapat lari dari merasai kesedihan. Aku sedih kerana seseorang yang aku tunggu selama ini bukanlah milik aku. Tiada jodoh di antara aku dan dia..dan aku redha.

Aku sudah dapat menduga dari awal lagi yang ceritaku akan berkesudahan seperti ini. Tidak mengapa, aku boleh menerimanya. Inilah lumrah kehidupan.

Aku pernah merasai kesedihan ini suatu masa dulu. Aku tidak menafikan bahawa pengalaman pertamaku itu membuatkan aku sangat sedih. Namun, dalam aku meratapi kesedihan itu, aku punyai rakan-rakan yang banyak membantuku. Dan disebabkan oleh mereka, aku menjadi lebih matang dalam mengharungi situasi seperti ini.

Seseorang pernah memberitahuku.."Syarat pertama apabila kita berani mencintai seseorang ialah, kita harus berani membebaskan dia. Jika dia kembali kepada kita, dia sememangnya untuk kita. Tetapi jika tidak, dia bukanlah hak kita dan sememangnya dari dulu lagi kita dan dia tidak diciptakan untuk bersama." Kata-kata ini ku jadikan sebagai 'kunci' dalam mencari cinta sesama insan.

Buat masa ini, cintaku telah pergi.Ya kau pergi...


p/s : terima kasih kepada kawan-kawan dan juga kepada orang yang pernah ku sayangi dalam mengajar aku erti cinta.



5 comments:

Aisyah AR said...

kita cuma mampu merancang...

don't give up ya!!!
huhu..

Wafiy said...

yea u r rite !:)

Shilla Hashim said...

it`s just a sad story..

Anonymous said...

jiwang gile shial..inikah wefiy yg aku kenal

Liyanadiba said...

gulp...* i swallowed
erm,,about LOVE..
u'r right,we must let them go..
because if they're meant to be..
they will be..
what can i say here is destiny~
our mates' name was already in luhmahfuz long time ago..
so dun worry..

Post a Comment